Korea Utara, Kekerasan Seksual di Militer AS, Kekurangan Tenaga Kerja Amerika: Rekap Mingguan RAND
Exhibitions at NYPL

Korea Utara, Kekerasan Seksual di Militer AS, Kekurangan Tenaga Kerja Amerika: Rekap Mingguan RAND

Minggu ini, kami membahas pendekatan baru untuk mengelola Korea Utara yang bersenjata nuklir; apa yang diungkapkan penelitian RAND tentang kekerasan seksual di militer; memahami kekurangan tenaga kerja AS; Benjamin Preston dari RAND di KTT iklim PBB; apa yang dibutuhkan sekolah untuk mendukung kedatangan tiba-tiba anak-anak imigran; dan “bendera merah” sebelum serangan Capitol.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berbicara selama Laporan tentang Pertemuan yang Diperbesar dari Biro Politik ke-2 Komite Sentral ke-8 Partai Buruh Korea, di Pyongyang, Korea Utara, dalam gambar yang dirilis 5 Juli 2021, foto oleh KCNA via Reuters

Foto oleh KCNA melalui Reuters

Sejauh ini, sepertinya pemerintahan Biden akan tetap dengan pendekatan pendahulunya untuk mengatasi ambisi nuklir Korea Utara.

Menurut sebuah makalah baru oleh David Shlapak dari RAND, ini bukanlah strategi yang tepat. “Terus fokus pada tujuan yang tidak dapat dicapai untuk meyakinkan Korea Utara untuk menyerahkan senjata nuklirnya,” katanya, “hanya dapat membingungkan dan memperumit tantangan strategis yang sangat nyata dalam mengelola Korea Utara yang bersenjata nuklir.”

Sebaliknya, Amerika Serikat harus fokus untuk mencegah Pyongyang menggunakan senjata nuklirnya untuk menyerang atau memaksa negara lain, dan pada negosiasi untuk mengendalikan pengembangan lebih lanjut dari persenjataannya.

Hanya dengan mendekati situasi dengan “mata yang jernih dan harapan yang realistis” kebijakan AS dapat memastikan bahwa perdamaian di Semenanjung Korea berlanjut, kata Shlapak.

BriGette McCoy, mantan spesialis di Angkatan Darat AS, bersaksi di depan Komite Senat untuk Sidang Angkatan Bersenjata tentang kekerasan seksual di militer pada Maret 2013, foto oleh Carolyn Kaster/AP Images

BriGette McCoy, mantan spesialis di Angkatan Darat AS dan penyintas kekerasan seksual, bersaksi di depan Kongres pada Maret 2013

Foto oleh Carolyn Kaster/AP Images

Pada 2013, BriGette McCoy, mantan tentara dan penyintas kekerasan seksual, bersaksi di sidang kongres tentang kekerasan seksual di militer. “Jangan hanya memetik beberapa daun dan memangkas cabangnya,” katanya. “Mari kita selesaikan ini dari akarnya. Tolong hentikan.” Permohonan pribadi McCoy konsisten dengan bukti bertahun-tahun dari penelitian RAND telah menunjukkan: Untuk mencegah pelanggaran seksual, militer perlu berbuat lebih banyak, melakukannya dengan lebih baik, dan melakukannya sekarang. Satu studi baru-baru ini menawarkan garis besar untuk jenis tindakan berani yang mungkin diperlukan untuk akhirnya mengatasi masalah ini.

Taman bermain sebelum siswa tiba di sekolah di Harbour City, California, 16 Agustus 2021, foto oleh Lucy Nicholson/Reuters

Taman bermain sebelum siswa tiba di sekolah di Harbour City, California, 16 Agustus 2021

Foto oleh Lucy Nicholson/Reuters

Sejumlah besar migran di perbatasan selatan AS. Puluhan ribu pengungsi dari Afghanistan. Ribuan orang mengungsi akibat bencana di Haiti. Bagaimana sekolah-sekolah AS menghadapi kedatangan anak-anak imigran yang tiba-tiba? Sebuah studi RAND baru-baru ini menunjukkan bahwa distrik sekolah memerlukan bantuan untuk mendukung siswa yang rentan ini, termasuk lebih banyak dana, pendekatan baru untuk pengajaran, dan persiapan guru yang lebih baik—karena kedatangannya tidak akan melambat dalam waktu dekat.

Wanita menggunakan laptop sementara anak-anaknya memeluknya, foto oleh FG Trade/Getty Images

Foto oleh FG Trade/Getty Images

Tenaga kerja AS adalah 4,3 juta orang lebih kecil daripada sebelum pandemi. Dan jutaan lainnya tampaknya berhenti dari pekerjaan mereka dan mencari sesuatu yang lebih baik. Salah satu cara untuk melihat ini, kata ekonom RAND Kathryn Edwards, adalah bahwa para pekerja ini sekarang menggemakan apa yang telah dikatakan ibu-ibu yang sudah menikah selama beberapa dekade ketika mereka mencoba untuk menyeimbangkan pekerjaan dan pengasuhan anak: Kondisi kerja banyak pekerjaan, terutama pekerjaan paruh waktu, adalah tidak sepadan dengan bayarannya.

Peneliti Kebijakan Senior Benjamin Preston, foto oleh Diane Baldwin/RAND Corporation

Benjamin Preston adalah direktur Program Kebijakan Kesehatan dan Lingkungan Masyarakat RAND

Foto oleh Diane Baldwin/RAND Corporation

KTT iklim PBB, COP26, dimulai di Glasgow minggu ini. Benjamin Preston dari RAND berkontribusi pada konferensi tersebut, membahas kemajuan yang telah dicapai sejauh ini dalam membatasi pemanasan global dan tantangan yang ada di depan. Apa yang tidak bisa kita lupakan, kata Preston, adalah bahwa banyak orang di seluruh dunia—terutama populasi berpenghasilan rendah, komunitas kulit berwarna, dan kelompok terpinggirkan—sudah mengalami dampak buruk dari perubahan iklim.

Pendukung Donald Trump memanjat tembok saat mereka menyerbu US Capitol, di Washington, DC, 6 Januari 2021, foto oleh Shannon Stapleton/Reuters

Pendukung Trump memanjat tembok selama serangan di US Capitol, 6 Januari 2021

Foto oleh Shannon Stapleton/Reuters

Donell Harvin baru-baru ini bergabung dengan RAND sebagai peneliti kebijakan senior. Sebelumnya, dia adalah Kepala Keamanan Dalam Negeri dan Intelijen untuk Pemerintah Distrik Columbia. Pada hari-hari menjelang serangan Capitol, Harvin dan timnya melihat tanda-tanda yang semakin meningkat bahwa para pendukung Presiden Donald Trump saat itu sedang merencanakan kekerasan. Tanda-tanda peringatan ini lebih dari sekadar obrolan, kata Harvin. Itu adalah “longsoran informasi” yang mereka analisis dan sebarkan seluas mungkin menjelang tanggal 6 Januari.

Dapatkan Pembaruan Mingguan dari RAND

Jika Anda menikmati rekap mingguan ini, pertimbangkan untuk berlangganan Policy Currents, buletin, dan podcast kami.

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar