Masih Ada Ketidaksepakatan yang Luas Di Antara Para Pakar Kebijakan Senjata AS;  Lima Kebijakan Menunjukkan Lebih Sedikit Ketidaksepakatan
Exhibitions at NYPL

Masih Ada Ketidaksepakatan yang Luas Di Antara Para Pakar Kebijakan Senjata AS; Lima Kebijakan Menunjukkan Lebih Sedikit Ketidaksepakatan

Untuk Rilis

Selasa
30 November 2021

Ketidaksepakatan yang luas tetap ada di antara para ahli AS yang mempelajari masalah kebijakan senjata, dengan pendapat yang berbeda tentang seberapa besar kebijakan individu dapat mengurangi kekerasan senjata dan bahaya lain yang disebabkan oleh senjata api, menurut laporan RAND Corporation yang baru.

Mensurvei 173 peneliti kebijakan senjata, advokat, dan analis di seluruh spektrum ideologis untuk mengidentifikasi di mana mungkin ada konsensus atau peluang untuk kompromi, para peneliti menemukan umumnya ada dua kubu ideologis—kelompok yang membatasi (yang menyukai pendekatan peraturan yang lebih ketat terhadap kepemilikan senjata dan penggunaan) dan kelompok permisif (yang mendukung pendekatan peraturan yang lebih permisif untuk kepemilikan dan penggunaan senjata).

Para peneliti mengatakan bahwa pandangan tentang manfaat kebijakan yang dipelajari sangat terpolarisasi, dengan hampir tidak ada tumpang tindih dalam peringkat kesukaan antara kedua kelas ahli ini.

“Sebagian besar perbedaan tampaknya tidak didorong oleh tujuan kebijakan yang berbeda, melainkan oleh keyakinan yang berbeda tentang apa yang mungkin dicapai oleh kebijakan individu,” kata Rosanna Smart, penulis utama studi tersebut dan seorang ekonom di RAND, sebuah organisasi penelitian nirlaba.

Analisis peneliti terhadap hasil survei menunjukkan bahwa perbedaan peringkat kesukaan yang terlihat antara dua kelas ahli hampir secara eksklusif dijelaskan oleh perbedaan perkiraan kelompok tentang apa dampak sebenarnya dari kebijakan tersebut, bukan oleh perbedaan prediksi hasil. peringkat kesukaan para ahli.

Memang, tujuan kebijakan yang paling disukai kedua kelompok adalah untuk mengurangi pembunuhan senjata api dan bunuh diri senjata api, tetapi mereka tidak setuju kebijakan mana yang akan mencapai tujuan ini.

Studi ini memperluas survei sebelumnya terhadap 95 pakar kebijakan senjata yang dilakukan oleh RAND pada 2018. Pekerjaan itu juga menemukan bahwa pakar kebijakan senjata terpolarisasi.

Studi baru ini melibatkan kelompok ahli yang lebih besar dan memperluas jumlah opsi kebijakan yang dieksplorasi. Mereka yang disurvei ditanyai tentang 19 opsi kebijakan seperti pemeriksaan latar belakang universal dan pengangkutan tanpa izin, dan diminta untuk menilai kemungkinan dampaknya di 10 hasil seperti pembunuhan dan hak untuk memanggul senjata.

Daftar kebijakan termasuk lima yang bukan merupakan bagian dari survei RAND sebelumnya: perintah perlindungan risiko ekstrem bagi orang-orang yang dianggap berisiko terhadap diri mereka sendiri atau orang lain untuk sementara waktu melepaskan senjata api mereka; larangan senjata api untuk individu yang tunduk pada perintah penahanan kekerasan dalam rumah tangga; mempersenjatai personel sekolah di sekolah K-12; batas pembelian senjata; dan penuntutan negara terhadap pemilik terlarang yang mencari senjata api.

Di antara dua kelompok pakar kebijakan senjata api yang diidentifikasi, pendapat paling terpolarisasi tentang tiga kebijakan senjata potensial: pelaporan dan pencatatan penjualan senjata api yang diwajibkan; membutuhkan lisensi untuk membeli senjata api atau amunisi; dan larangan penjualan “senjata serbu” dan magasin berkapasitas tinggi.

Ketiga kebijakan ini termasuk di antara kebijakan yang dianggap paling efektif oleh kalangan ahli yang membatasi untuk mengurangi pembunuhan dengan senjata api atau penembakan massal. Sebaliknya, kebijakan ini umumnya dianggap oleh kelas permisif sebagai tidak berpengaruh pada hasil kematian senjata api sementara secara substansial mengurangi penggunaan legal dan penjualan senjata api, dan secara serius mengancam privasi individu dan hak untuk memanggul senjata.

“Tanpa penelitian ilmiah yang lebih ketat dan konklusif tentang dampak kebijakan senjata yang dipertimbangkan dalam laporan ini, pembuat kebijakan dan publik akan bergantung pada keyakinan mereka sendiri dan keyakinan para ahli yang mereka percayai,” kata Smart. “Memahami di mana ada ketidaksepakatan memberikan peta jalan di mana penelitian baru atau yang lebih baik mungkin paling berpengaruh dalam menyelesaikan ketidakpastian yang memicu ketidaksepakatan kebijakan.”

Sedangkan dua kelas ahli sangat tidak setuju pada manfaat dari sebagian besar kebijakan, lima dari 19 kebijakan menghasilkan ketidaksepakatan yang jauh lebih sedikit dalam peringkat kesukaan secara keseluruhan.

Kebijakan tersebut adalah penuntutan negara terhadap pemilik terlarang yang mencari senjata api, perluasan larangan kesehatan mental (larangan kepemilikan senjata berdasarkan riwayat perawatan kesehatan mental atau rawat inap yang diamanatkan pengadilan), undang-undang pencegahan akses anak, penyerahan senjata api oleh pemilik terlarang, dan larangan senjata api untuk individu yang tunduk pada perintah penahanan kekerasan dalam rumah tangga.

Untuk empat kebijakan terakhir, peringkat kesukaan rata-rata kelompok yang lebih memilih kebijakan yang lebih permisif adalah netral, dan peringkat kesukaan median dari kelompok yang lebih memilih kebijakan yang lebih ketat adalah positif.

Untuk penuntutan negara atas pemilik terlarang yang mencari senjata api, kedua kelompok melaporkan peringkat kesukaan median yang positif. Selain itu, ada kesepakatan yang lebih tinggi dari rata-rata tentang arah dan besarnya efek yang diharapkan dari lima kebijakan ini pada 10 hasil yang dipelajari.

Proyek ini mencakup alat visualisasi situs web yang memungkinkan pengunjung menjelajahi berbagai skenario untuk melihat bagaimana kedua kelompok ahli percaya bahwa kombinasi yang berbeda dari kebijakan senjata akan memengaruhi hasil secara nasional dan di masing-masing negara bagian AS. Studi ini juga merilis kumpulan data lengkap yang tidak teridentifikasi yang berisi semua tanggapan dari administrasi survei RAND tahun 2016 dan 2018.

Dukungan untuk penelitian ini, bagian dari inisiatif Kebijakan Senjata di Amerika RAND, diberikan oleh Arnold Ventures.

Studi, “Besar dan Sumber Ketidaksepakatan Di Antara Pakar Kebijakan Senjata, Edisi Kedua,” tersedia di www.rand.org. Penulis lain dari penelitian ini adalah Andrew R. Morral, dan Terry L. Schell.

Divisi Kesejahteraan Sosial dan Ekonomi RAND berusaha untuk secara aktif meningkatkan kesehatan, dan kesejahteraan sosial dan ekonomi populasi dan komunitas di seluruh dunia.

Tentang RAND Corporation

RAND Corporation adalah organisasi penelitian yang mengembangkan solusi untuk tantangan kebijakan publik untuk membantu membuat masyarakat di seluruh dunia lebih aman dan terlindungi, lebih sehat, dan lebih sejahtera.

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar