Exhibitions at NYPL

Momen Multipolar Modi Telah Tiba

Dalam setiap krisis, seseorang selalu diuntungkan. Dalam kasus invasi Rusia ke Ukraina, seseorang itu adalah Perdana Menteri India Narendra Modi. Dengan menolak untuk mengutuk Moskow dan bergabung dengan sanksi yang dipimpin Barat, Modi telah berhasil meningkatkan status global India. Masing-masing kekuatan besar lainnya—Amerika Serikat, Rusia, dan China—sangat merayu India untuk menyangkal keuntungan strategis bagi musuh mereka. Menikmati sorotan, Modi dan pemerintah nasionalis Hindu-nya pasti akan berusaha menjaga momentum ini. Kemungkinan tujuan mereka adalah untuk mengukir peran negara adikuasa independen untuk India, mempercepat transisi ke sistem internasional multipolar, dan akhirnya memperkuat status barunya dengan kursi tetap Dewan Keamanan PBB untuk India.

Tak satu pun dari ini meniadakan fakta bahwa Amerika Serikat telah menjadi mitra strategis terpenting India. Kedua negara telah membuat kemajuan besar dalam beberapa tahun terakhir. Sejak 2018, New Delhi dan Washington telah mengadakan pertemuan puncak tahunan dan menandatangani banyak perjanjian keamanan yang inovatif. Kedua negara adalah bagian dari Dialog Keamanan Segiempat (dikenal sebagai Quad), bersama dengan Australia dan Jepang. Pada KTT Quad di Tokyo bulan lalu, Modi bertemu langsung dengan Presiden AS Joe Biden untuk kedua kalinya, melengkapi diskusi virtual kedua negara yang sedang berlangsung. New Delhi juga bergabung dengan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik untuk Kemakmuran Washington yang baru-baru ini diluncurkan, yang bertujuan untuk mengintensifkan hubungan ekonomi di kawasan itu tanpa perjanjian perdagangan formal. Sepanjang kemitraan mereka yang berkembang, India dan Amerika Serikat, sebagai dua negara demokrasi terbesar di dunia, telah berjanji untuk menyalurkan nilai-nilai bersama mereka (dan kepentingan strategis dalam menahan China) untuk menegakkan tatanan internasional liberal berbasis aturan.

Tetapi ketika Rusia menginvasi Ukraina, India memutuskan untuk menerapkan kebijakan ultra-realis dan melindungi kepentingan India di atas segalanya—paling tidak ketergantungannya yang dalam pada Rusia untuk peralatan militer. Alih-alih mengutuk satu negara berdaulat karena menyerang dan berusaha menghancurkan negara lain—pelanggaran tak terbantahkan terhadap tatanan berbasis aturan—India malah menolak. Pada awalnya, strategi pemerintah Modi tampaknya ditakdirkan untuk merusak kemitraan AS-India. Pada bulan Maret, Biden menggambarkan komitmen India untuk menghukum Rusia sebagai “agak goyah.” Pada awal April, Deputi Penasihat Keamanan Nasional AS Daleep Singh mengunjungi New Delhi dan memperingatkan “konsekuensi” potensial bagi negara-negara yang berusaha melemahkan sanksi AS.

Ketika Rusia menginvasi Ukraina, India memutuskan untuk menerapkan kebijakan ultra-realis dan melindungi kepentingan India di atas segalanya.

Bagikan di Twitter

Namun, pada pertengahan April, pemerintahan Biden telah secara dramatis mengubah nadanya. Biden dan Modi bertemu secara virtual selama awal dari apa yang disebut dialog 2+2 di Washington. Setelah pertemuan itu, jelas bahwa Biden telah menerima posisi Modi. Pembacaan AS mencatat kedua pemimpin akan melanjutkan “konsultasi dekat” mereka di Rusia, tanpa indikasi bahwa Washington siap untuk mengambil tindakan apa pun terhadap New Delhi. Selain itu, India tidak perlu mengutuk Rusia atau membuat konsesi lain, seperti membatasi atau menghentikan impor minyak murah Rusia.

Tren-tren ini akan berkontribusi pada kebangkitan India ke status kekuatan besar dan menggeser sistem global ke arah multipolaritas yang lebih besar lagi.

Pernyataan selanjutnya dari Gedung Putih dengan jelas menunjukkan bahwa Washington tidak akan mendorong New Delhi lebih jauh, mungkin karena takut merusak kerja sama dalam melawan China di Indo-Pasifik. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, misalnya, mengatakan pada bulan April bahwa “India harus membuat keputusan sendiri tentang bagaimana pendekatannya terhadap tantangan ini.” Dan di Tokyo bulan lalu, Biden berkata, “Saya berkomitmen untuk menjadikan kemitraan AS-India di antara yang paling dekat yang kita miliki di Bumi” terlepas dari perbedaan mengenai Rusia. Dalam pernyataan bersama mereka, hanya Biden yang mengutuk Rusia; Modi tidak. Itu adalah satu-satunya contoh siang hari yang menyilaukan di antara posisi kedua pemimpin.

Selama beberapa bulan terakhir, India juga mempertahankan hubungan dekatnya dengan Rusia dengan berulang kali abstain di PBB ketika negara-negara Barat mengajukan resolusi terhadap Rusia. Rusia dan India memiliki kemitraan lama yang dimulai sejak Perang Dingin, ketika New Delhi yakin Washington secara aktif mendukung musuh bebuyutannya Pakistan. India selalu menghargai dukungan Rusia, khususnya di Dewan Keamanan PBB, di mana status teritorial Jammu dan Kashmir secara rutin muncul.

India juga memiliki sejarah panjang dalam memanfaatkan kemitraannya dengan Rusia melawan musuh bebuyutannya yang lain, China, yang memiliki ketegangan perbatasan yang sedang berlangsung. Selama beberapa dekade, India telah membeli senjata Rusia. Menurut satu perkiraan baru-baru ini, sekitar 85 persen perangkat keras militer India adalah milik Rusia. Pada bulan lalu, pemerintahan Biden dilaporkan mempertimbangkan $ 500 juta dalam pembiayaan militer ke India untuk menghentikannya dari peralatan buatan Rusia. Washington juga, sejauh ini, melihat ke arah lain dalam menegakkan Undang-Undang Melawan Musuh Amerika Melalui Sanksi untuk pembelian sistem rudal permukaan-ke-udara S-400 Moskow oleh New Delhi, menunjukkan bahwa India terlalu penting bagi Indo-Amerika Serikat. Strategi Pasifik untuk mengambil risiko membuatnya marah dengan sanksi.

India semakin diuntungkan dari diskon minyak dan batu bara Rusia sejak pecahnya perang. Meskipun Menteri Luar Negeri India S. Jaishankar menyindir pada bulan April bahwa India mungkin mengimpor lebih sedikit minyak Rusia dalam sebulan daripada yang dilakukan Eropa pada sore hari, impor minyak New Delhi dari Rusia meningkat tajam menyusul sanksi yang dipimpin Barat terhadap Moskow. Hal yang sama berlaku untuk batu bara, di mana stok India mungkin sangat rendah. India tentu bersyukur memiliki energi Rusia untuk mendorong perkembangannya. Kritik Barat terhadap impor ini, yang datang setelah beberapa dekade mendebat India tentang emisi bahan bakar fosil, hanya membuat jengkel negara pasca-kolonial terbesar di dunia—negara yang masih memiliki kepekaan mendalam ketika negara-negara kaya dan mayoritas kulit putih tampaknya menyuruhnya untuk mengabaikan kepentingan nasionalnya. dalam ketahanan energi dan pembangunan berbasis energi.

Untuk berterima kasih kepada New Delhi atas dukungannya yang teguh dalam melindungi Moskow di PBB, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengunjungi India pada bulan April. Saat berada di sana, ia memuji sistem pertukaran mata uang rupee-rubel, yang menyediakan cara alternatif untuk melakukan transaksi dengan bank-bank Rusia yang terkena sanksi. Selain itu, Lavrov berkata, “Kami akan siap memasok barang apa pun yang ingin dibeli India.” Dan mengingat diskusi berkelanjutan Modi dengan Presiden Rusia Vladimir Putin sejak perang, Lavrov bahkan mengangkat kemungkinan India memainkan peran mediator dalam perang Rusia-Ukraina, yang akan menempatkan India pada posisi yang sangat menonjol di panggung dunia.

Karena sikap netral India sangat jelas bertentangan dengan kebijakan AS, Beijing juga merasakan peluang strategis untuk melibatkan New Delhi—dengan tujuan utama mencabutnya dari pelukan erat Washington. Pada bulan Maret, Menteri Luar Negeri China Wang Yi adalah pejabat senior China pertama sejak 2019 yang mengunjungi India, di mana ia membuat pacaran Beijing secara eksplisit. “Jika kedua negara bergandengan tangan, seluruh dunia akan memperhatikan,” katanya. Menjelang kunjungan Wang, corong berbahasa Inggris Partai Komunis China, the Waktu Global, juga memberikan nada damai yang luar biasa, menulis: “China dan India berbagi kepentingan bersama di banyak bidang. Misalnya, Barat baru-baru ini menuding India karena dilaporkan mempertimbangkan untuk membeli minyak Rusia dengan harga diskon. Tapi itu adalah hak sah India.”

Terlepas dari hubungan AS-India yang lebih dekat, mempertahankan otonomi strategis India melalui kebijakan nonblok tetap menjadi tujuan lama bagi New Delhi.

Bagikan di Twitter

Pejabat India, bagaimanapun, tidak siap untuk menyesuaikan diri dengan China sebagian karena manfaat yang mereka terima dengan tetap netral, terutama dari Amerika Serikat. Setelah kunjungan Wang, Jaishankar secara retoris bertanya: “Apakah Amerika membedakan dan membedakan antara India dan China? [their] masing-masing berdiri di Rusia di tengah [the] Krisis Ukraina? Jelas, mereka melakukannya. ” Terlepas dari hubungan AS-India yang lebih dekat, mempertahankan otonomi strategis India melalui kebijakan nonblok tetap menjadi tujuan lama bagi New Delhi. Dalam konteks Rusia dan ketika persaingan kekuatan besar semakin intensif, sikap itu terbukti sangat menguntungkan vis-à-vis China. Selain itu, China dan India memiliki konflik perbatasan yang berkepanjangan yang menurut New Delhi harus diselesaikan sebelum normalisasi hubungan bilateral. Wang sendiri tidak membantu dengan berhenti di Pakistan terlebih dahulu dan membuat komentar anti-India tentang status Jammu dan Kashmir. Alih-alih setuju dengan sikap pro-Rusia secara terbuka, New Delhi memutuskan untuk melanjutkan permintaan China yang berbeda: partisipasi berkelanjutan Modi dalam forum BRICS, yang bergabung dengan Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan.

Di luar kekuatan besar, India pada dasarnya telah memenangkan argumen dengan negara-negara kunci di Eropa dan Indo-Pasifik. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, misalnya, mengunjungi India pada bulan April dan berkata, “Hubungan Rusia-India secara historis terkenal, dan [New Delhi’s actions] tidak akan mengubah itu.” Tur tiga negara Modi melalui Jerman, Denmark, dan Prancis bulan lalu lebih lanjut menunjukkan bahwa India tidak akan dikesampingkan oleh kebijakan Rusia-nya. Sebaliknya, di ketiga negara, Modi menerima perlakuan karpet merah. Dalam kasus Jerman, Modi tetap berada di daftar tamu untuk bergabung dengan negara-negara G7 akhir bulan ini di Pegunungan Alpen Bavaria.

Dan di Indo-Pasifik, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, ketika ditanya tentang India pada KTT Quad bulan lalu, mengatakan: “Setiap negara memiliki perkembangan sejarah dan situasi geografisnya sendiri. Bahkan di antara negara-negara yang berpikiran sama, posisi mungkin tidak sepenuhnya setuju. Itu wajar saja.” Meskipun perdana menteri baru Australia, Anthony Albanese, baru menjabat selama beberapa minggu, ia bertemu dengan Modi di sela-sela KTT Quad dan membual bahwa hubungan bilateral “tidak pernah lebih dekat” terlepas dari apa yang dikatakan orang Albanese adalah “ pandangan yang kuat” dipertukarkan di Rusia selama proses Quad.

Perang Rusia di Ukraina tidak diragukan lagi menguntungkan India karena kekuatan besar bersaing lebih keras untuk mendapatkan kasih sayang New Delhi, khususnya Amerika Serikat dan Cina. India juga telah mencegah kebijakan Rusianya merusak kemitraan dengan mitra utama Eropa dan Indo-Pasifik. Tren ini, jika dipertahankan, akan berkontribusi pada peningkatan status kekuatan besar India dan, pada gilirannya, menggeser sistem global ke arah multipolaritas yang lebih besar. Apa yang bisa menggagalkan kesuksesan New Delhi adalah eskalasi serius dalam konflik Rusia-Ukraina, yang pada akhirnya mungkin memaksa India untuk memilih pihak di antara kekuatan besar. Mitra yang sejauh ini menoleransi pendekatan realpolitik India yang menyendiri dapat menjadi frustrasi karena New Delhi menolak untuk membawa bobotnya sebagai kekuatan besar yang baru muncul. Tetapi kecuali atau sampai ini terjadi, India yang dipimpin Modi akan terus diuntungkan dari krisis yang mengerikan ini.


Derek Grossman adalah seorang analis pertahanan senior di RAND Corporation, seorang profesor tambahan di University of Southern California, dan mantan pengarah intelijen harian untuk asisten menteri pertahanan AS untuk urusan keamanan Asia dan Pasifik.

Komentar ini awalnya muncul di Kebijakan luar negeri pada 6 Juni 2022. Komentar memberi para peneliti RAND sebuah platform untuk menyampaikan wawasan berdasarkan keahlian profesional mereka dan seringkali pada penelitian dan analisis peer-review mereka.


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar