Perawatan untuk Gangguan Penggunaan Opioid Meningkat Setelah Medicare Memperluas Cakupan Metadon

Untuk Rilis

Jumat
19 Mei 2023

Penggunaan metadon di antara penerima Medicare untuk mengobati gangguan penggunaan opioid meningkat tajam setelah program mulai mencakup obat tersebut, dengan bukti yang menunjukkan bahwa perubahan tersebut menciptakan pengobatan baru daripada menggantikan penggunaan obat lain, menurut penelitian RAND Corporation yang baru.

Mempelajari sekelompok besar pendaftar Medicare Advantage, studi ini menemukan bahwa perluasan cakupan Medicare untuk memasukkan metadon pada tahun 2020 tampaknya tidak mengurangi penggunaan buprenorfin, obat lain yang digunakan untuk mengobati gangguan penggunaan opioid.

Studi tersebut, diterbitkan dalam jurnal Jaringan JAMA Terbukamenemukan bahwa banyak peningkatan penggunaan metadon terjadi di antara pendaftar Medicare Advantage yang berusia di bawah 65 tahun, terutama di antara mereka yang memenuhi syarat untuk Medicare dan Medicaid.

“Kebijakan baru ini merupakan langkah penting dalam meningkatkan akses pengobatan untuk gangguan penggunaan opioid bagi penerima manfaat Medicare,” kata Erin Taylor, penulis utama studi dan peneliti kebijakan senior di RAND, sebuah organisasi penelitian nirlaba.

Krisis opioid bangsa mengakibatkan lebih dari 80.000 kematian akibat overdosis pada tahun 2021. Menggunakan obat untuk mengobati gangguan penggunaan opioid adalah bentuk perawatan yang efektif untuk orang yang menghadapi masalah tersebut.

Buprenorfin dan naltrexone adalah obat yang dapat diresepkan oleh dokter dan diminum di rumah untuk mengobati gangguan penggunaan opioid. Sebaliknya, obat metadon biasanya hanya diberikan kepada pasien melalui program perawatan opioid bersertifikat dan berlisensi federal.

Pada Januari 2020, Medicare memperluas pembayaran untuk mengobati gangguan penggunaan opioid dengan memasukkan metadon untuk pertama kalinya. Selain itu, aturan diadopsi pada Maret 2020 sebagai tanggapan terhadap pandemi COVID-19 untuk memfasilitasi akses ke pengobatan untuk gangguan penggunaan opioid, termasuk metadon yang dibawa pulang.

Untuk menguji efek perubahan pada penggunaan obat pengobatan opioid di antara penerima Medicare, peneliti RAND memeriksa data pertemuan dan catatan apotek dari kumpulan data komersial besar dari hampir 10 juta orang yang terdaftar dalam rencana kesehatan Medicare Advantage.

Sekitar setengah dari penerima Medicare terdaftar di Medicare Advantage, yang merupakan paket kesehatan swasta yang biasanya memberikan lebih banyak manfaat bagi pendaftar daripada biaya layanan Medicare, tetapi mungkin membatasi layanan untuk sekumpulan penyedia yang lebih kecil.

Para peneliti menemukan bahwa implementasi perubahan cakupan Medicare, serta kebijakan yang dirancang untuk meningkatkan akses ke pengobatan gangguan penggunaan opioid selama pandemi, tampaknya terkait dengan peningkatan tingkat penggunaan metadon di antara peserta Medicare Advantage di setiap kuartal yang dimulai pada Januari 2020.

Tingkat penggunaan buprenorfin juga meningkat di antara pendaftar Medicare Advantage selama masa studi. Seperti metadon, tingkat penggunaan buprenorfin di antara peserta Medicare Advantage lebih tinggi di antara mereka yang berusia di bawah 65 tahun.

“Kami menemukan tingkat peningkatan resep buprenorfin yang relatif stabil, yang tidak menunjukkan perubahan nyata setelah cakupan metadon dimulai,” kata Taylor. “Ini menunjukkan bahwa ada sedikit penggantian metadon untuk buprenorfin.”

Para peneliti tidak dapat menilai apakah beberapa pendaftar Medicare Advantage yang menerima metadon di bawah kebijakan baru sebelumnya mungkin telah menerima pengobatan yang dibayar dengan cara alternatif, seperti program hibah blok.

Mereka mengatakan pekerjaan di masa depan harus mengeksplorasi alasan untuk perbedaan peningkatan penggunaan metadon di antara peserta Medicare Advantage berdasarkan status kelayakan ganda dan berdasarkan usia, serta apakah telah ada peningkatan penggunaan metadon di antara penerima manfaat yang terdaftar di Medicare berbayar-untuk-layanan tradisional.

Dukungan untuk penelitian ini diberikan oleh National Institute on Aging.

Penulis lain dari penelitian ini adalah Jonathan H. Cantor dan Bradley D. Stein, keduanya dari RAND, dan Ashley C. Bradford dan Kosali Simon, keduanya dari Indiana University

RAND Health Care mempromosikan masyarakat yang lebih sehat dengan meningkatkan sistem perawatan kesehatan di Amerika Serikat dan negara lain.

Tentang Perusahaan RAND

RAND Corporation adalah organisasi penelitian yang mengembangkan solusi terhadap tantangan kebijakan publik untuk membantu membuat masyarakat di seluruh dunia lebih aman dan terjamin, lebih sehat, dan lebih sejahtera.

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar