Peresepan Opioid Menolak, tetapi Pemotongan Tidak Seragam Di Seluruh Lokasi, Kelompok Usia, atau Jenis Peresepan
Exhibitions at NYPL

Peresepan Opioid Menolak, tetapi Pemotongan Tidak Seragam Di Seluruh Lokasi, Kelompok Usia, atau Jenis Peresepan

Untuk Rilis

Senin
27 Desember 2021

Volume opioid resep yang dikeluarkan dari apotek ritel menurun sebesar 21% dari 2008 hingga 2018, tetapi penurunan itu tidak seragam di seluruh wilayah geografis, di antara jenis pasien, atau berdasarkan jenis pemberi resep, menurut sebuah studi RAND Corporation yang baru.

Studi yang diterbitkan oleh Sejarah Penyakit Dalam, adalah yang pertama memeriksa penurunan resep opioid yang diisi di apotek ritel berdasarkan volume dan potensi obat yang dikeluarkan.

“Temuan ini tidak memberikan jawaban konkret tentang seberapa banyak resep opioid yang tidak perlu telah dihilangkan,” kata Dr. Bradley D. Stein, penulis utama studi tersebut dan peneliti dokter senior di RAND, sebuah organisasi penelitian nirlaba. “Tetapi pekerjaan itu menunjukkan bahwa ada lebih banyak nuansa dalam perubahan peresepan opioid daripada yang kita pahami sebelumnya.”

Ada kesepakatan luas bahwa resep obat opioid yang berlebihan untuk rasa sakit adalah pendorong utama dalam penciptaan krisis opioid AS, yang telah menyebabkan kecanduan yang meluas dan sekarang membunuh lebih dari 100.000 orang Amerika setiap tahun.

Inisiatif negara bagian, federal, dan swasta telah dilakukan untuk mendorong dokter dan penyedia kesehatan lainnya untuk mengurangi jumlah resep yang ditulis untuk opioid untuk mengobati rasa sakit. Jumlah resep opioid memuncak pada tahun 2011.

Peneliti RAND memeriksa perbedaan resep opioid yang diisi di apotek selama periode 2008 hingga 2009 dan 2017 hingga 2018. Informasi resep berasal dari data Resep IQVIA, yang menangkap sekitar 90% resep yang diisi di apotek ritel AS.

Mereka menggunakan suplai harian dan total dosis opioid harian untuk menghitung morfin miligram setara (MME) per kapita untuk resep opioid yang diisi selama masa studi. Karena opioid tersedia dalam berbagai bentuk, pengukuran ini memberikan penilaian yang lebih baik terhadap jumlah total opioid yang diisi oleh pasien dibandingkan dengan jumlah pil yang diberikan.

Studi ini menemukan bahwa selama masa studi, volume MME per kapita menurun paling banyak di negara-negara metropolitan (lebih dari 22%) dan di negara-negara dengan tingkat overdosis opioid fatal yang lebih tinggi (penurunan 35%).

Variasi substansial ada baik di dalam maupun di seluruh negara bagian. Di beberapa negara bagian, volume MME per kapita meningkat di beberapa negara bagian. Di banyak negara bagian lain, ada kedua kabupaten dengan peningkatan dan lainnya dengan penurunan substansial. Kabupaten yang mengalami penurunan MME per kapita yang cukup besar seringkali berbatasan dengan kabupaten yang mengalami peningkatan per kapita.

Sebagian besar spesialisasi klinis mencatat penurunan volume MME per dokter praktik. Penurunan terbesar dalam volume MME per dokter praktik adalah di antara dokter perawatan primer dewasa (penurunan 40%) dan spesialis nyeri (penurunan 15%)—dokter dengan volume MME tertinggi per dokter pada tahun 2008–2009.

Persentase penurunan terbesar adalah di antara dokter darurat (penurunan 71%) — dokter yang kemungkinan besar meresepkan opioid terutama untuk pasien yang mengalami nyeri akut dalam pengaturan perawatan akut.

“Hasil ini menunjukkan efek dari upaya dokter dan pembuat kebijakan untuk mengurangi resep opioid telah mempengaruhi populasi secara berbeda,” kata Stein. “Upaya di masa depan untuk meningkatkan peresepan opioid yang sesuai secara klinis mungkin perlu lebih bernuansa klinis dan ditargetkan untuk populasi tertentu.”

Penulis lain dari penelitian ini adalah Erin A. Taylor, Flora Sheng, Andrew W. Dick, Mary Vaiana, dan Mark Sorbero.

RAND Health Care mempromosikan masyarakat yang lebih sehat dengan meningkatkan sistem perawatan kesehatan di Amerika Serikat dan negara-negara lain.

Tentang RAND Corporation

RAND Corporation adalah organisasi penelitian yang mengembangkan solusi untuk tantangan kebijakan publik untuk membantu membuat masyarakat di seluruh dunia lebih aman dan terlindungi, lebih sehat, dan lebih sejahtera.

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar