NYPL News Update

The Schomburg Center Mengumumkan Pemenang Harriet Tubman Prize tahun 2021 dari Lapidus Center

30 November 2021—Pusat Lapidus untuk Analisis Sejarah Perbudakan Transatlantik di Pusat Penelitian Schomburg dalam Budaya Hitam dengan senang hati mengumumkan bahwa Dr. Vincent Brown adalah pemenang Harriet Tubman Prize 2021 untuk bukunya Pemberontakan Tacky: Kisah Perang Budak Atlantik (Belknap/Harvard University Press, 2020). Harriet Tubman Prize memberikan $7.500 kepada buku nonfiksi terbaik yang diterbitkan di Amerika Serikat tentang perdagangan budak, perbudakan, dan anti-perbudakan di Dunia Atlantik.

Juri yang terdiri dari sejarawan terkemuka Drs. Herman Bennett, Stephanie Jones-Rogers, dan Brooke Newman memilih pemenang dari tiga finalis yang dipilih oleh komite nasional pustakawan dan cendekiawan. Selain Brown’s Pemberontakan Tacky, finalis lainnya adalah Erika Denise Edwards’ Bersembunyi di Depan Mata: Wanita Kulit Hitam, Hukum, dan Pembuatan Republik Argentina Putih (University of Alabama Press. 2020) dan karya Christine Walker Wanita Jamaika: Pemilik Budak Wanita dan Penciptaan Kerajaan Atlantik Inggris (University of North Carolina Press, 2020).

Juri berkomentar tentang judul pemenang:

“Vincent Brown” Pemberontakan Tacky: Kisah Perang Budak Atlantik…[presents] pandangan baru yang mengejutkan tentang pemberontakan budak yang ikonik, Tacky’s Revolt, yang ia gambarkan secara persuasif sebagai perang Afrika melawan perbudakan Atlantik dan Kerajaan Inggris.

Menggambar pada arsip kolonial yang terdiri dari narasi perjalanan, catatan Royal African Company, buku besar pedagang budak, Board of Trade Records, Admiralty Court Records, buku harian, korespondensi, sumber administratif, dan sejarah kontemporer, Brown menyusun deskripsi tebal tentang sejarah politik Afrika, perdagangan dan angkatan laut rute, konflik kekaisaran Eropa, rezim perkebunan, budidaya gula, pegunungan yang tidak dapat diakses, jalan umum, dan jalan setapak rahasia yang bersimbiosis dengan dunia Atlantik.

Sederhananya, rekonstruksi spasial lanskap dan pemandangan laut Brown sangat brilian. Ini memberi pembaca tingkat kontekstualisasi politik dan sosial yang benar-benar memajukan sejarah Atlantik dan studi tentang diaspora Afrika. Pembaca melihat bagaimana konflik dan pengalaman militer di Afrika ditempatkan kembali di Amerika, dengan demikian memposisikan pemberontak yang diperbudak sebagai kombatan musuh dan aktor politik. Pergeseran dalam optik ini ditimbulkan oleh penggambaran bernuansa Atlantik dan rezim perkebunan Brown sebagai teater perang. Karya interpretatif Brown, yang ditopang oleh pembacaan rinci dan penggalian dari bahan sumber, benar-benar luar biasa. Pembaca mengetahui rahasia perakitan kembali dunia abad kedelapan belas yang tampak sangat jelas, gamblang dan nyata.

“Sulit membayangkan kehormatan yang lebih tinggi daripada dikaitkan dengan cara kecil dan tidak langsung ini dengan warisan Harriet Tubman. Pemberontakan Tacky hanya bisa menjadi pernyataan parsial dan tidak pasti tentang sejarah panjang perjuangan yang diwakilinya – dan yang dicontohkan Jenderal Tubman. Saya berterima kasih kepada rekan-rekan saya atas pengakuan ini, dan bangga berbagi kebersamaan mereka sebagai penulis sejarah perjuangan yang berkelanjutan ini,” kata Dr. Brown.

Dr. Michelle D. Commander, associate director dan kurator Lapidus Center, memuji pemenang hadiah tahun ini, “Dr. Vincent Brown Pemberontakan Tacky adalah keajaiban. Buku ini benar-benar memperluas pemahaman pembaca dan para sarjana menulis dan mengajarkan tentang kontur perlawanan orang-orang yang diperbudak di seluruh Dunia Atlantik. Pemeriksaan terobosan, Pemberontakan Tacky ditulis dan bersumber dengan ketangkasan yang tak ada bandingannya, kejernihan pikiran, dan hati yang luar biasa.”

Vincent Brown adalah Profesor Sejarah Amerika Charles Warren dan Profesor Studi Afrika dan Amerika Afrika di Universitas Harvard.

Harriet Tubman Prize 2021 akan diberikan kepada Dr. Brown pada awal 2022. Detailnya akan segera diumumkan.

Tentang Pusat Lapidus untuk Analisis Sejarah Perbudakan Transatlantik

Pusat Lapidus untuk Analisis Sejarah Perbudakan Transatlantik, didirikan pada tahun 2014 dengan hadiah $2,5 juta yang murah hati dari Ruth dan Sid Lapidus, menghasilkan dan menyebarkan pengetahuan dan karya ilmiah tentang perdagangan budak, perbudakan, dan anti-perbudakan yang berkaitan dengan Dunia Atlantik. Pusat ini mendukung pekerjaan para peneliti dengan beasiswa jangka panjang dan jangka pendek. Mengingat pentingnya perbudakan Atlantik untuk pembuatan dunia modern, beasiswa Lapidus memastikan bahwa studi perbudakan adalah landasan komunitas penelitian Schomburg Center yang lebih luas. Pusat ini melibatkan masyarakat dengan berbagai program, hadiah buku nonfiksi tahunan, pameran, konferensi, dan kemitraan dengan lembaga lokal, nasional, dan internasional. Dr.Komandan adalah penulis Penerbangan Afro-Atlantik: Pengembalian Spekulatif dan Fantastis Hitam, Rajin Membaca Ayat, dan editor dari Tanpa Tanda Jasa: Narasi Tak Terungkap tentang Perbudakan & Penghapusan Amerika. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Lapidus Center, silakan kunjungi lapiduscenter.org.

Tentang Pusat Penelitian Schomburg dalam Budaya Hitam

Didirikan pada tahun 1925 dan dinamai National Historic Landmark pada tahun 2017, Schomburg Center for Research in Black Culture adalah salah satu lembaga budaya terkemuka di dunia yang didedikasikan untuk pelestarian, penelitian, interpretasi, dan pameran materi yang berfokus pada Afrika Amerika, Diaspora Afrika, dan pengalaman Afrika. Sebagai divisi penelitian Perpustakaan Umum New York, Schomburg Center menampilkan beragam program dan koleksi dengan total lebih dari 11 juta item yang menerangi kekayaan sejarah, seni, dan budaya kulit hitam global. Pelajari lebih lanjut di schomburgcenter.org.

Tentang Perpustakaan Umum New York

Selama 125 tahun, Perpustakaan Umum New York telah menjadi salah satu penyedia pendidikan dan informasi gratis terkemuka di dunia bagi masyarakat New York dan sekitarnya. Dengan 92 lokasi—termasuk perpustakaan penelitian dan cabang—di seluruh Bronx, Manhattan, dan Staten Island, Perpustakaan menawarkan materi gratis, akses komputer, kelas, pameran, pemrograman, dan banyak lagi kepada semua orang mulai dari balita hingga sarjana, dan telah melihat rekor jumlah kehadiran dan sirkulasi dalam beberapa tahun terakhir. Perpustakaan Umum New York melayani hampir 18 juta pelanggan yang datang melalui pintunya setiap tahun dan jutaan lainnya di seluruh dunia yang menggunakan sumber dayanya di nypl.org. Untuk menawarkan beragam program gratis ini, Perpustakaan Umum New York mengandalkan pendanaan publik dan swasta. Pelajari lebih lanjut tentang cara mendukung Perpustakaan di nypl.org/support.

Posted By : pengeluaran hk hari ini 2021